• Kabar

    Sejarah Kota Bandung (HUT BANDUNG KE 207)

    Sebelum tahun 1998,terdapat pandangan tentang hari jadi kota bandung,Pemerintah kota bandung mengidentikan hari jadi kota bandung dengan tanggal pembentukan GEMEENTE BANDUNG ,Yakni pada tanggal 1 April 1906,sementara itu dikalangan masyarakat juga terdapat anggapan bahwa hari jadi kota bandung adalah tanggal 25 mei 1910,Dengan kata lain sebelum tahun 1998 presepi dan pemahaman  mengenai hari jadi kota bandung masih simpang siur.

    Hasil gambar untuk bandung tempo dulu
    Stasiun Bandung

    Pada tangal 10 maret 1997 dilaksanakan seminar yang melibatkan sejumlah pakar dari berbagai bidang keilmuan dan profesi ,Selanjutnya pada tanggal 22 januari 1998 dilaksankan sarasehan yang ditindakeun lanjuti dengan beberapa kali diskusi ,dengan melibatkan sejerawan,pakar pemerintahan ,budayawan,dan sejumlah tokoh masyarakatdari berbagai kalangan ,tim ini terdiri atas sejumlah sejarawan dari Universitas Pajajaran dan sejumlah pakar bidang keilmuan lainya.Penelitian ini menyimpulkan bahwa tanggal 25 September 1810 adalah “HARI JADI KOTA BANDUNG”.
    Hasil gambar untuk gedung sate tempo dulu
    Gedung Sate
    Kota bandung tidak berdiri bersamaan dengan pembentukan kabupaten bandung. Kota itu dibangun dengan tenggang waktu sangat-jauh setelah kabupaten bandung berdiri. Kabupaten bandung dibentuk pada sekitar pertengahan abad ke-17 masehi, dengan bupati pertama tumenggung wiraangunangun. Ia memerintah kabupaten bandung beribukota di krapyak (sekarang dayeuhkotot), kira-kira 11 kilometer ke arah selatan dari pusat kota bandung sekarang. Ketika kabupaten bandung dipimpin oleh bupati ke-6, yakni R.A. Wiranatakusumah II (1794-1829) yang dijuluki "dalem kaum"1), kekuasaan di nusantara beralih dari kompeni kepada pemerintah hindia belanda, dengan gubernur jenderal pertama herman willem daendels (1808-1811). Untuk kelancaran menjalankan tugasnya di pulau jawa, daendels membangun jalan raya pos (groote poshweg) dari anyer di ujung jawa barat ke panarukan di ujung jawa timur (± 1000 kilometer). Pembangunan jalan raya itu dilakukan oleh rakyat pribumi di bawah pimpinan bupati daerah masing-masing.
    Gambar terkait
    Savoy Homan
    Di daerah bandung khususnya dan daerah priangan umumnya, jalan raya pos mulai dibangun pertengahan tahun 1808, dengan memperbaiki dan memperlebar jalan yang telah ada. Di daerah bandung sekarang, jalan raya itu adalah jalan jenderal sudirman-jalan asia afrika-jalan a. Yani, berlanjut ke sumedang dan seterusnya. Untuk kelancaran pembangunan jalan raya, dan agar pejabat pemerintah kolonial mudah mendatangi kantor bupati, daendels melalui surat tanggal 25 mei 1810 meminta bupati bandung dan bupati parakanmuncang untuk memindahkan ibukota kabupaten, masing-masing ke daerah cikapundung dan andawadak (tanjungsari) mendekati jalan raya pos.
    Hasil gambar untuk braga tempo doeloe
    Jl.Braga
    Rupanya daendels tidak mengetahui, bahwa jauh sebelum surat itu keluar, bupati bandung sudah merencanakan untuk memindahkan ibukota kabupaten bandung, bahkan telah menemukan tempat yang cukup baik dan strategis bagi pusat pemerintahan. Tempat yang dipilih adalah lahan kosong berupa hutan, tertetak di tepi barat sungai cikapundung, tepi selatan jalan raya pos yang sedang dibangun (pusat kota bandung sekarang). Alasan pemindahan ibukota itu antara lain, krapyak tidak strategis sebagai pusat pemerintahan, karena terletak di sisi selatan daerah bandung dan sering dilanda banjir bila musim hujan.
    Sekitar akhir tahun 1808/awal tahun 1809, bupati beserta sejumlah rakyatnya pindah dari krapyak mendekati lahan bakal ibukota baru. Mula-mula bupati tinggal di cikalintu (daerah cipaganti), kemudian pindah ke balubur hilir, selanjutnya pindah lagi ke kampung bogor (kebon kawung, pada lahan gedung pakuan sekarang). Bupati memimpin sejumlah rakyatnya, termasuk penduduk kampung balubur hilir, membuka hutan pada lahan bakal ibukota (daerah cikapundung hilir).
    Tidak diketahui secara pasti, berapa lama kota bandung dibangun. Akan tetapi, kota itu dibangun bukan atas prakarsa daendels, melainkan atas prakarsa bupati bandung, bahkan pembangunan kota itu dipimpin langsung oleh bupati. Oengan kata lain bupati r.a. Wiranatakusumah ii adalah pendiri (the founding father) kota bandung. Kota bandung diresmikan sebagai ibukota baru kabupaten bandung dengan besluit (surat kelulusan) tanggal 25 september 1810. Hal ini berarti, selama belum ditemukan sumber lain yang menunjukkan fakta lebih akurat mengenai berdirinya kota bandung, maka tanggal 25 september 1810 dapat dipertanggungjawabkan validitasnya sebagai "hari jadi kota bandung".
    Gambar terkait
    Jl.Asia Afrika
    Tanggal hari jadi kota bandung itu telah disahkan oleh dprd pemerintah kota bandung dalam perda (peraturan daerah) nomor 35 tahun 1998. Dengan demikian, tanggal 1 april - yang beberapa tahun lamanya (sebelum tahun 1998) biasa diperingati sebagai hari ulang tahun kota bandung bukan lagi hari jadi kota bandung, karena memang keliru. Tanggal 1 april 1906) tanggal pembentukan gemeente bandung (sekarang pemerintah kota bandung).
    Hasil gambar untuk grand preanger tempo dulu
    Hotel Grand Preanger
    Tepatnya sejak tanggal 7 agustus 1864, kota bandung juga berfungsi sebagai ibukota keresidenan priangan, menggantikan kota cianjur yang rusak berat akibat meletusnya gunung gede. Dengan demikian, sejak itu kota bandung terjadi dualisme pemerintahan, yakni berlangsungnya pemerintahan kabupaten (pemerintahan tradisional) dan pemerintahan keresidenan (pemerintahan kolonial). Hal ini berlangsung sampai dengan kota bandung menjadi kota berpemerintahan otonom yang disebut gemeente (sejak 1 april 1906). Dengan berdirinya pemerintahan gemeente, maka di kota bandung berlangsung tiga bentuk pemerintahan (kabupaten, keresidenan, dan gemeente). Dalam hal ini, pemerintahan gemeente sebagai pemerintahan kota yang bersifat otonom, lebih dominan daripada kedua pemerintahan lain di kota bandung. Pengelolaan kota sepenuhnya mejadi tugas dan kewajiban pemerintah gemeente. Namun dalam prakteknya, bupati tetap turut berperan dalam kapasitas sebagai anggola dewan kota (gemeente road).
    Sejak tanggal 1 oktober 1926, sebutan gemeente diubah menjadi stadsgemeente, yang berlangsung hingga akhir pemerintahan hindia belanda. Pada masa pendudukan jepang (maret 1942-14 agustus 1945), pemerintah kota bandung disebut bandung shi pada masa kemerdekaan, sebutan pemerintah kota bandung berubah-ubah sebagai berikut :
    -      Haminte bandung  : dari 24 april 1948 - 11 maret 1946(masa negara pasundan di bawah ris).
    -      Kota besar bandung  :sejak 15 agustus 1945.
    -      Kotapraja bandung: berdasarkan undang-undang no.1 tahun 1957 tentang pemerintahan daerah.
    -      Kotamadya bandung : sebagai pelaksanaan undang-undang no. 1 tahun 1957 dan surat edaran walikota kepala daerah bandung no. 637 tanggal 19 maret 1966.
    -      Kotamadya daerah tingkat ii bandung : berdasarkan undang-undang no. 5 tahun 1974 tentang pokok-pokok pemerintahan di daerah, hingga tahun 1998.
    -      Pemerintah kota bandung : sejak tahun 1999 sampai sekarang
    Hasil gambar untuk isola bandung tempo dulu
    Gedung Isola Upi

    WALIKOTA BANDUNG tahun 1906-sekarang

    no.
    nama
    masa jabatan
    1
    e.a.mAURENBRECHER (EXOFFICIO)2)
    1906-1907
    2
    R.E.kRIJBOOM (EXOFFICIO)
    1907-1908
    3
    J.A. van de ent (exofficio)
    1909-1910
    4
    jj.verwijk (exofficio)
    1910-1912
    5
    cc.b van vlenier dan van bijveld (exofficio)
    1912-19133)
    2) Merangkap sebagai asisten residen
    3)Sejak tahun 1913 jabatan Walikota tidak lagi
    dipegang oleh asisten residen
    no.
    nama
    masa jabatan
    6
    b. coops
    1913-1920
    7
    s.a. reitsma
    1920-1921
    8
    b. coops
    1921-1928
    9
    ir.j.e.a. van wolsogen kuhr mr.j.m.
    1928-1934
    10
    wesselink
    1934-1936
    11
    n. beets
    1936-1942
    12
    r.a. aTMADINATA
    1942-1945
    13
    r. sYAMSURIZAL
    1945-1946
    14
    IR. oEKAR bRATAKUSUMAh
    1946-1949
    15
    R. ENOCH
    1949-1956
    16
    R. PRIATNA KUSUMAH
    1959-1966
    17
    R. DIDI JUKARDI
    1966-1968

    no.
    nama
    masa jabatan
    18
    R.hIDAYAT SOEKARMA DIDJAYA
    1968-1971
    19
    R. OTJE DJUDJUNAN
    1971-1976
    20
    H. UTJU DJUNAEDI
    1976-1978
    21
    R. HUSEIN WANGSAATMAdJA
    1978-1983
    22
    H. ATENG WAHYUDI
    1983-1988
    23
    H. ATENG WAHYUDI
    DRS.H.MATIN BURHAN
    1988-1993
    24
    H.WAHYU HAMIJAYA
    DRS.H.MATIN BURHAN
    1993-1998
    25
    H. AA TARMANA
    DRS.HE. SOEDARSONO
    1998-2003
    26
    H.DADA ROSADA,sh.,MSi
    H. JUSEP PURWASUGANDA
    2003 - 2008
    27
    H.DADA ROSADA,sh.,MSi
    AYI VIVANANDA, SH.
    2008 - 2013
    28
    MOCHAMAD RIDWAN KAMIL,ST.,M.UD
    ODED M. DANIAL
    2013 - SEKARANG




















    No comments:

    Langkah

    Inspirasi

    Media